Selasa, 24 Februari 2009

Si Seksi yang Bisa Ganggu Reproduksi

. Selasa, 24 Februari 2009


Celana ketat nan trend!

tak selamanya berbuah penampilan menarik dan seksi pada wanita.
Dengan penampilan seperti itu; justru bahaya bisa mengancam pemakainya.
Bahaya itu berupa penyakit keputihan yang kebanyakan jadi momok kaum Hawa ini.


KEPUTIHAN merupakan masalah kesehatan reproduksi wanita yang sering dialami. Normalnya, keputihan ini tidak berwarna atau bening, tidak berbau, tidak berlebihan, dan tidak menimbulkan keluhan. Biasanya meningkat pada masa menjelang ovulasi, stress, emosional, dan saat terangsang secara seksual.

Begitu disampaikan ahli kandungan dr. Prita Muliarini SpOG. "Penyebab keputihan banyak faktor. Itu penting diketahui karena keputihan tidak normal bisa memicu kanker serviks," ucap Prita.
Namun dari perkembangan ter-baru, berdasarkan hasil penelitian Gaya Hidup sebagai Pemicu Terjadinya Keputihan Bentlang, yang baru saja ia selesaikan, penyebab keputihan juga ba¬nyak terjadi dari gaya hidup.

Celana Ketat Bikin Lembab Vagina
Diketahui faktor gaya hidup yang terdiri dari gaya berpakaian, bekerja, kebiasaan terhadap kebersihan lingkungan (sanitasi) dan pemakaian obat-obatan berpengaruh besar terhadap prevalensi keputihan.
"Kontribusi gaya hidup terha¬dap prevalensi keputihan sebesar 76%. Jadi cukup besar sekali dan perlu diwaspadai," ujar Prita.
Prita menyebut, kebiasaan menggunakan pakaian ketat ditambah dengan celana dalam nilon akan meningkatkan kelembaban dan suhu di daerah perineal (daerah bagian bawah Hang vagina). Kondisi itu bisa mempemudah tumbuh kembangnya jamur. Penggunaan busana kerja, seperti korset, stoking, atau pa¬kaian olahraga yang ketat dan terbuat dari bahan tidak menyerap keringat juga bisa menimbulkan keputihan.
Penelitian Prita itu mengguna¬kan metode survei dengan batasan ruang lingkup penelitian, wanita yang pernah mengalami ke¬putihan di Kota Malang. Sasaran penelitian terutama wanita Kota Malang yang pemah mengalami keputihan. Responden yang dilibatkan sejumlah 180 orang, terdiri dari 76 responden berusia 18-22 tahun dan 104 responden berusia 23-27 tahun.
Anggota badan Koordinasi Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) pusat bagian reproduksi, ini menambahkan, bagi wanita yang sering mengguna¬kan pembersih vagina juga perlu mewaspadai. Karena tidak semua bakteri merugikan. Dan, secara alami, pada vagina sudah terdapat bakteri yang menyehatkan, karena berfungsi membunuh bakteri yang merugikan.
"Terlalu sering menggunakan sabun vagina akan mematikan bakteri yang menyehatkan. Selain itu, bahan kimia yang terkandung dalam sabun vagina dapat menyebabkan iritasi. Kare¬na kulit mulut rahim sangat tipis sehingga iritasi yang timbul dapat memicu abnormalitas sel" jelasnya.
Lebih lanjut Prita mengatakan, terlalu berlebihan menggunakan bahan bahan kimia tertentu juga dapat mengakibatkan keputihan. Misalnya larutan antiseptik yang digunakan untuk membilas da¬lam vagina." Jika digunakan ber¬lebihan dapat membunuh mikro-organisme dalam vagina dan akan menimbulkan mikro-organisme abnormal. Itu bisa menim¬bulkan inveksi di daerah vagi¬na," ujarnya.
Perlu diketahui juga, lanjut Pri¬ta, penggunaan obat-obatan ter¬tentu dalam waktu lama dan ber¬lebihan juga dalat mengakibat¬kan terjadinya keputihan. Pada beberapa keadaan tertentu seperti perubahan hormonal pada kehamilan dan penggunaan pil KB, obat-obatan seperti steroid dan antibiotik.
Dalam kesempatan ini Prita menyarankan, untuk membersihkan organ intim sebaiknya menggunakan pembersih yang tidak mengganggu kestabilan pH di sekitar vagina. Salah satunya produk pembersih yang terbuat dari bahan dasar susu. Lebih penting juga, menghindari pe¬makaian bedak pada organ kewanitaan dengan tujuan agar vagina harum dan kering sepanjang hari.
"Bedak memiliki partikel-partikel halus yang mudah terselip di sana-sini dan akhimya mengundang jamur dan bakteri bersarang di tempat itu (vagina)," ucapnya. Penting juga, selalu mengeringkan bagian vagina sebelum berpakaian dengan menggunakan celana dalam yang kering. (hap/nen/war) Radar Malang-Edisi 19-Peb-09’


25 komentar:

sarah mengatakan...

ih...jd takut deh,btw emang kalo klewat ketat jg ga bagus koq....makasih ya referensinya terutama buat ce2 abg ky aku hehehe

nunanuni mengatakan...

ternyata make jeans bahaya ya ....

Ocim mengatakan...

waw .. saya baru tahu kalau soal yang beginian ..hehehe

bisnisway mengatakan...

berarti pake rok adalah solusinya... hihihi... salam merdeka!

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

ya segala sesuatu yg berlebihan emang gak baik. mesti cari ukuran jins yg lebih besar 1 nomor biar gak terlalu ketat ya.

ariff mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
ariff mengatakan...

bener tuh....tapi kalo gak ketat juga gak sedap dipandang ya....:))

Yesha Rasmuson mengatakan...

Perempuan gaul cenderung keputihan dunk bung....untung cewek q pake rok...bagus postingannya...lamkenal

yanuar catur rastafara mengatakan...

inilah yang wajib diketahui oleh para kaum hawa..
hehehehe
saya juga penasaran nih??

tito mengatakan...

dr td liatin pict nya emang udh seksi bgt lho mas hehe... bgs info nya bwt cewe2, kl co ga masalah kan mas? :D

torik mengatakan...

tuh kan emang ga bagus dan pasti ada efek sampingnya...

yulio mengatakan...

he2 untung aq lagi and kagak suka yang ketat....

sohib mengatakan...

nice info sob... padahal cewekq kalo pake ketat kayak gitu tambah seksi lho... hehehe...
kalo gitu untuk kesehatannya tak suruh pake yang biasa2 aja deh...

Pinjal Dudul mengatakan...

sexy tapi bawa penyakit.. hehe.., ccari yang biasa aja deh

setiasahabat mengatakan...

wah mas...
memang indah ketat padat berisi...
terapi mereka tidak tahu risoko yang akan mereka hadapi...

johnnugroho mengatakan...

Kalo begitu,..celana seksi lebih cocok dipakai pria,..hehehe

vahn mengatakan...

cewek emang lbh mantep pake rok...
apalagi yg mini...
;))

Kenali dan Kunjungi Objek Wisata di Pandeglang mengatakan...

wow artikel yang gue suka, liat paha gratis,hihihi

Traveller mengatakan...

Berpakaian memang seharusnya tidak hanya memperhatikan trend dan mode, tapi harus dilihat sisi lain seperti segi kesehatannya

Seti@wan Dirgant@Ra mengatakan...

Aku lebih suka pake yang longgar,...
biar Mr.'P' bisa agak legaan dikit...

astaga.com lifestyle on the net mengatakan...

Hati-hati hayo untuk para wanita yg senang dengan celana super ketat.. tuh bisa ganggu reproduksi loh... bahaya tuh...

Download film mengatakan...

untuk wanita harus lebih berhati hati lagi

Obat Kuat Pria mengatakan...

Ya memang harus banyak memperhatikan bnayak aspek untuk hidup stylist tapi tetap sehat

Cara Mengobati Diabetes Melitus Secara Tradisional mengatakan...

owhhh,,,saya memeang pernah dengar tentang dampak celana ketat terhadap kaum hawa,,,
dan bagaimana cara kita mnjaga phalat wanita menjadi tetap stabil dan baik dengan cara tradisional?

Obat Leukemia mengatakan...

selain itu , keputihan juga bisa membahayakn reprouksi wanita bukan hanya menganggu tapi keputihan bisa juga menyebabkan kemandulan pada wanita .

:)) ;)) ;;) :D ;) :p :(( :) :( :X =(( :-o :-/ :-* :| 8-} :)] ~x( :-t b-( :-L x( =))

Posting Komentar

Silahkan Isikan Komentar Anda:

 
TovaZone is proudly powered by Blogger.com | Template by o-om.com